JAKARTA -- World Health Organization (WHO) dan BPOM RI memaparkan hasil evaluasi program pelaporan obat palsu dan substandar lewat aplikasi pada ponsel pintar, Kamis, (8/11). Tujuan dari evaluasi adalah menanggulangi peredaran obat palsu dan obat substandar di Indonesia.