"Kita juga ingin berkoordinasi dengan Kementerian PAN-RB untuk membuat libur anak-anak bisa dua atau tiga hari lebih awal. Sehingga kalau mau pulang (mudik) tidak di H-1 tapi dari H-7 atau H-8 sehingga memberikan relaksasi, atau tekanan (kemacetan) berkurang," katanya, Senin (19/3).

Budi mengatakan selama ini kemacetan saat Lebaran diklaim karena minimnya waktu libur yang diberikan pemerintah. Akibatnya, banyak masyarakat melakukan mudik dan balik Lebaran di waktu yang berdekatan dengan hari H.

Pemerintah biasanya menetapkan cuti bersama Lebaran dua hari sebelum dan setelah hari H. Dengan hitungan tersebut, maka ada sekitar waktu seminggu libur Lebaran.

Dalam jangka waktu tersebut, kebanyakan masyarakat akan menggunakan waktu yang relatif sama untuk melakukan mudik dan balik karena minimnya hari libur yang tersedia. Selain berkoordinasi dengan Kementerian PAN-RB, Budi mengatakan pihaknya juga berkoordinasi dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat serta kepolisian dan pemangku kepentingan lain untuk mensukseskan mudik Lebaran tahun ini.

Ia berharap koordinasi yang dilakukan pemerintah akan membuat momentum libur Lebaran dapat berjalan lancar dengan persiapan yang baik. "Mudik adalah amanah yang menantang untuk saya, oleh karena itu kami, Kemenhub, mempersiapkan dengan baik," pungkasnya. [dw/rep]